Terindikasi Positif Covid-19 Hasil Rapid Tes di Dumai Jadi 13 Orang

by -308 views
Juru Bicara Gugus Tugas Percepatan Penanggulangan Covid-19 Kota Dumai, dr H Syaiful. Foto : Internet

DUMAI – Juru Bicara Gugus Tugas Penanganan Covid-19 Kota Dumai dr Syaiful menyebut jumlah positif Virus Corona hasil pemeriksaan rapid test bertambah menjadi 13 orang.

Angka tersebut bertambah 3 orang dari jumlah sebelumnya 10 orang, namun untuk kasus terkonfirmasi positif Covid-19 hasil Swab Test atau PCR masih 1 orang.

“Mereka yang dinyatakan positif COVID-19 hasil pemeriksaan rapid test langsung dirawat dan diisolasi di RSUD Dumai untuk mendapatkan perawatan intensif sambil menunggu hasil swab test,” kata Syaipul kepada pers, Kamis (16/4/2020).

Sementara untuk 1 pasien terkonfirmasi positif Covid-19 versi Swab Test atau PCR kondisinya terus membaik dan berharap segera sembuh.

Sedangkan jumlah orang dalam pemantauan Covid-19 di Kota Dumai hingga Rabu 15 April 2020 pukul 22.00 Wib terdata sebanyak 621 orang, jumlah pasien dalam pengawasan dirawat di rumah sakit 21 orang dengan 13 diantaranya positif hasil rapid test.

Menurutnya, terjadi penambahan jumlah positif hasil rapid test karena tim Gugas Covid-19 Dumai melakukan tracking terhadap keluarga PDP untuk mencegah penyebaran lebih luas.

“Kita melakukan tracking terhadap keluarga atau orang terdekat khususnya yang pernah berhubungan langsung dengan PDP untuk mendeteksi dini penyebaran virus korona,” sebutnya.

Penggunaan rapid test, lanjutnya, juga dalam rangka penyelidikan epidemiologi agar bisa dimasukan sebagai ODP atau PDP, dan mereka yang dinyatakan positif hasil rapid test sesuai protokol kesehatan otomatis masuk dalam status pasien dalam pengawasan.

“Orang disertai sakit berat seperti batuk, demam panas tinggi dan sesak napas akan dirawat di rumah sakit, namun jika kondisinya baik dan tidak ada gejala disarankan isolasi mandiri 14 hari,” demikian Jubir Gugas Covid-19 Dumai dr Syaiful.

Diberitakan juga bahwa Pemko Dumai menyiapkan bantuan sosial bagi warga terdampak dan dukungan anggaran bagi RSUD dan Dinas Kesehatan dengan total dana sebesar Rp100 miliar bersumber dari anggaran daerah.

Untuk bantuan sosial di Dumai direncanakan kepada 20 ribu kepala keluarga terdampak Covid-19 dengan bantuan senilai Rp500 ribu hingga Rp600 ribu per bulan selama tiga bulan.